ArtikelMau Tau

Bau yang Hilang: Semua Tentang Gejala Coronavirus Terbaru

Kehilangan penciuman tampaknya merupakan gejala lain yang harus diperhatikan pada orang yang sebaliknya tidak terlalu sakit

Robert Roy Britt

Darmediatama.com – Beberapa orang yang didiagnosis dengan Covid-19 telah kehilangan indera penciuman dan bahkan kemampuan untuk mencicipi makanan menurut pernyataan minggu ini dari THT UK, sebuah kelompok Inggris yang mewakili ahli bedah telinga, hidung, dan tenggorokan. Kemungkinan belum diteliti secara formal, tetapi bukti anekdotal dari dokter di beberapa negara menunjukkan penyedia layanan kesehatan harus mencari gejala sebagai indikator kemungkinan infeksi coronavirus.

Kehilangan bau total, yang disebut anosmia, dapat disebabkan oleh banyak virus, termasuk berbagai jenis virus corona dan rhino, yang keduanya dapat menyebabkan flu biasa. Kehilangan bau sebagian disebut hiposmia. Entah bisa disertai dengan hilangnya selera, yang disebut dysgeusia.

“Sudah ada bukti yang baik dari Korea Selatan, Cina, dan Italia bahwa sejumlah besar pasien dengan infeksi Covid-19 yang terbukti telah mengembangkan anosmia / hiposmia,”

Tulis Dr. Claire Hopkins, ahli bedah THT dan profesor di King’s College London

“Di Jerman, dilaporkan bahwa lebih dari dua dari tiga kasus yang dikonfirmasi menderita anosmia. Di Korea Selatan, di mana pengujian telah lebih luas, 30% pasien yang dites positif mengalami anosmia sebagai gejala utama mereka dalam kasus-kasus ringan. ”

Dr. B. Nirmal Kumar, presiden THT UK.

Beberapa orang di Jerman yang menderita anosmia tidak tersumbat, kata Dr. Clemens Wendtner, seorang profesor kedokteran di Rumah Sakit Pendidikan Akademik Universitas Ludwig-Maximilians Munich, kepada New York Times.

Anosmia dapat dipicu oleh penyakit lain, juga – apa pun yang menghalangi, mengganggu, atau membunuh sel-sel saraf penciuman yang tinggi di rongga hidung. Biasanya tidak serius dengan sendirinya dan biasanya surut dalam beberapa minggu atau bulan. Namun, indera penciuman secara bertahap menurun seiring bertambahnya usia, seperti penglihatan dan fungsi tubuh lainnya.

Anosmia juga dapat disebabkan oleh tekanan darah tinggi, gizi buruk, alergi musiman, Alzheimer dan penyakit lainnya, dan beberapa obat menurut Johns Hopkins Medicine.

Related posts
Artikel

"PESAN KIASAN"

Orang komunikasi akan dengan mudah menangkapnya. Tak perlu pemaknaan dan pendalaman. Cukup kutip…
Read more
Artikel

Bingkai Keabadian

Ratap itu merayap, Menyelinap diantara ari ari malam, Membungkus kekalutan emosi menjadi serupa…
Read more
Artikel

TETAP BERPRESTASI PADA MASA PANDEMI

Wabah virus corona berdampak pada hampir semua sektor kehidupan. Tak terkecuali dengan sektor…
Read more
Newsletter
Become a Trendsetter

Sign up for Khazanah’s Daily Digest and get the best of Khazanah Media, tailored for you.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *